Pemerintah Impor Garam, Petani Terancam Miskin: "Garam Kami Menumpuk Tak Dibeli "


Islamedia - Garam petani di Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, tidak laku dijual setelah pemerintah mengimpor garam dari luar negeri, sehingga membuat mereka menjadi semakin merugi.

“Sudah sekitar seminggu, garam kami tumpuk, karena tidak ada yang mau membeli setelah adanya impor itu,” kata seorang petani asal Losari Kabupaten Cirebon, Tasnan di Cirebon, Selasa.

Tasnan yang juga berprofesi sebagi tengkulak itu mengaku ada sekitar 50 ton garam masih menumpuk, pedagang tidak mau membelinya karena sudah ada garam impor.

Dia menjelaskan para pedagang mengaku takut, jika harus membeli garam karena dikhawatirkan harganya akan turun ketika sudah dibeli dan juga para pembeli beralasan harga saat ini belum stabil.

“Mereka takut kalau beli sekarang nantinya harga tidak stabil, sehingga stok di gudang masih menumpuk,” ujarnya.

Dia mengatakan saat ini para petani garam sedang melakukan panen raya, namun dengan keadaan seperti sekarang mereka jelas tidak bisa menjual hasil panennya, karena para tengkulak takut akan merugi.

Sementara itu Ketua Asosiasi Pengusaha Garam Indonesia (APGI) Jabar, Cucu Sutara mengatakan menumpuknya stok garam di tingkat bawah, bukan karena tidak terserap, Namun datangnya garam impor, membuat para pembeli berpikir dua kali karena sewaktu-waktu harga bisa berubah.

“Impor ini adalah keterpaksaan karena kemaren kapasitas kurang. Ini belum stabil, sedang tumbuh,” katanya. sumber : telusur
[islamedia]