PKS Minta Pengibar Bendera Papua Merdeka di KJRI Melbourne Harus Ditindak


Islamedia - Anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dari Fraksi PKS Rofi Munawar meminta otoritas Australia menindak pelaku penerobosan (trespassing) di KJRI Melbourne. 

"Peristiwa Ini memberikan pesan kepada Pemerintah Indonesia, adanya upaya Kelompok-kelompok di Australia yang berusaha melakukan proses internasionalisasi Isu Papua secara massif dan terencana," ujar Rofi di Jakarta seperti dilansir gatra, ahad (8/1/2017).

Rofi yang juga Wakil Ketua Badan Kerjasama Antar Parlemen (BKSAP) DPR RI ini menegaskan bahwa bendera Papua Merdeka dan Bintang Kejora mendadak dikibarkan oleh seseorang di KJRI di Melbourne, Jumat (6/1/2017), merupakan pelanggaran terhadap kedulatan Indonesia.

Oleh karena itu, sebagai bukti adanya hubungan baik dengan Indonesia, sudah semestinya Australia menindak tegas pelaku penerobosan pada kantor perwakilan politik Indonesia yang ada di negeri Kangguru tersebut.

"Kejadian ini menambah rentetan peristiwa internasionalisasi Isu Papua oleh pihak-pihak tertentu. Sehingga, hal ini harus menjadi perhatian serius Pemerintah," tuturnya.

Lebih lanjut, menurutnya proses identifikasi is-isu Papua harus ditempatkan secara proporsional dan dikomunikasikan secara massif dan intensif Kepada masyarakat internasional. "Untuk menghadirkan perimbangan Informasi dan penguatan diplomasi Indonesia,"ujarnya.

Sekedar informasi, bahwa sebelum kejadian ini, di awal September 2016 silam, perwakilan dari enam negara di Pasifik membahas kekhawatiran akan keadaan di Papua Barat dalam forum PBB. Dalam sesi ke-71 KTT PBB yang digelar 13 - 26 September itu, para pemimpin keenam negara tersebut mendesak respons PBB terhadap keadaan di Papua yg cenderung mendiskreditkan Indonesia.Keenam negara tersebut adalah Vanuatu, Kepulauan Solomon, Tonga, Nauru, Kepulauan Marshall, dan Tuvalu. 

sumber : gatra

[islamedia]