Ketika Ulil Sindir Jokowi : Sopan Santuné Wong Jawa, Ya Yen Ana Tamu Teka, Dipethuki


Islamedia - Politisi Partai Demokrat Ulil Abshar Abdalla menuliskan tweet sindirian yang ditujukan kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi) terkait Aksi Bela Islam 4 November 2016.

"Sopan santuné wong Jawa, ya yen ana tamu teka, dipethuki. Sugohi wedang, jadhah. Senajan tamuné pencilakan. Wong jenenge tamu" tulis Ulil dalam bahasa Jawa melalui akun twitternya @ulil, jum'at(4/11/2016).

Arti tweet Ulil dalam bahasa Indonesia adalah "Sopan santunnya orang Jawa, kalau ada tamu yang datang, ditemui. Disuguhi air minum atau jajanan. Meskipun tamunya urakan. Orang namanya tamu".

Lebih lanjut Ulil menuliskan tweet dalam bahasa Jawa : "Yen ana tamu teka kok kowe mblayu, kuwi ana pirang2 kemungkinan. Mungkin sing teka arep nagih utang, njuk kowé wedi, njur nglungani."

"Kalau ada tamu datang kamu lari, itu ada beberapa kemungkinan. Mungkin yang datang akan menagih hutang, akhirnya kamu takut, kamu kabur" demikian makna dalam bahasa Indonesia.

"Utawa, kemungkinan liya: kowé ora seneng karo tamu kuwi, njur nglungani. Kanggo wong sing kuwasa, lelakon sing kaya ngene sajaké kurang pas".

Artinya : "Atau, kemungkinan lain: kamu tidak suka dengan tamu itu, kemudian ditinggal. Untuk orang yang berkuasa, prilaku seperti itu sebenarnya kurang pas"

"Sing rada lucu ya nglunganiné mung ciruk ngono wae, ning mburi ndhadhah. Karo ingak inguk, tamuné isih lungguhan ning amben apa ora."


Artinya "Yang agak lucu kalau saat perginya begitu saja, lewat belakang dadah. Dengan tengak-tengok, tamunya masih ada atau tidak"



Seperti diketahui publik, Presiden Jokowi memilih mengunjungi proyek di area Bandara Soekarno Hatta Tangerang saat jutaan Umat Islam menggelar Aksi Bela Islam dan yang menemui perwakilan adalah Wakil Presiden Jusuf Kalla.[islamedia.id]